Skip to main content

Posts

Kisah Semut

Seekor semut mencari-cari makanan.
Jumpa.
Lalu dia mula memikul makanan itu.
Bawa ke sarang.

Tidak lama kemudian,
kelihatan satu rombongan semut sedang memunggah makanan.

Adakah semut pertama bercakap pada semut kedua?

Binatang belajar dari binatang lain menerusi pemerhatian.
Mereka boleh menduplikasi apa yang dilakukan kawan.
Asalkan mereka perhati setiap gerakan.
Recent posts

Sama Yang mahal

Bagaimanakah manusia itu mudah mesra sesama manusia?
Apabila ada sesuatu yang sama.

Minat sama.
Keterujaan sama.
Hobi sama.
Sama, sama, sama.

"Bagaimana kalau saya tidak ada yang sama?"

Guru, "Banyakkan berjumpa"

"Kenapa?"

"Banyak berjumpa akan menyebabkan kamu sama dari sudut masa dan ketika. Ini sama yang mahal!"

Tebang Pokok

Ada seorang pemuda. Berjalan laju membawa kapak.
"Ke mana mahu pergi?" Pak Tua bertanya.
"Mahu tebang pokok" jawab pemuda.
"Kenapa mahu tebang?" Pak Tuan tanya lagi.
"Pokok tidak berguna. Tanam berbulan-bulan. Masih tidak mahu berbuah" pemuda jawab.
Anakku, setiap pokok ada idah masa. Apabila tiba musimnya, pokok akan berbuah. Apabila belum tiba musimnya, mana-kan mungkin ianya berbuah.
Tergesa-gesa tidak ada faedahnya. Hanya tunggul sesal berganda.

Menundukkan Keterujaan

Apabila manusia bertemu dengan idolanya, manusia lupa daratan.
Terus mahu bergambar bersama.
Mahu dikenali oleh idola itu.

"Ini perbuatan murahan yang tidak ada faedah!"

Kami tersentak.
Guru meneruskan bicara.

Pertama, kamu sedang mengangkat EGO idola itu.
Ini akan merosakkan mereka.

Kedua, kamu sedang merendahkan nilai diri kamu.

"Jadi bagaimana Guru?"

Kawal keterujaan. Tegur dan senyum. Sudah memadai.
Tidak perlu berlebihan.

Fokus Kepada Perangai

Saya bertanya kepada Guru. Bagaimana dia membentuk anak-anak.
Guru kata, "Fokus kepada membentuk perangai".
Mahu bentuk perangai, ertinya membentuk tabiat. Ulang buat.
Supaya mereka dapat ulang buat, kita harus ulang tunjuk, ulang cakap.
"Baik Guru"
Guru, "Ada satu lagi. Ulang sabar"