Melihat Ke Belakang

Seringkali kita melihat ke belakang, lalu berkata, “Kalaulah...”

Berhati-hati pada kalau.
Kalau ini racun yang bisa merosakkan.

Lihat ke belakang.
Apa yang telah kita lakukan.
Berjaya? Teruskan.
Gagal? Catakan.

Tidak ada yang perlu disesali.
Jalan setiap orang berbeza. Tidak sama.

Nikmati dan hargai.
Ini nikmat untuk dirasai.

No comments:

Powered by Blogger.